Loading...
Terkini

Wabak Sepanjang Jalan - Sebab-Sebab Futur

Image result for Wabak Sepanjang Jalan - Sebab-Sebab Futur


Penyakit Futur Futur mengandungi dua makna iaitu :

a.    Putus setelah bersambung, atau tenang setelah bergerak.

 b.    Malas, lambat, perlahan, setelah rajin dan bersungguh.

Menurut istilah : Futur ialah suatu penyakit yang dapat menimpa sebahagian aktivis, bahkan menimpa mereka secara praktikal (perbuatan). Tingkatannya yang paling rendah berupa kemalasan, menunda-nunda atau berlambat-lambat. Kemuncaknya ialah terputus atau berhenti sama sekali sebelumnya rajin dan terus bergerak.

Allah SWT berfirman mengenai malaikat “Dan (ingatlah) Segala Yang ada di langit dan di bumi adalah milik kepunyaan Allah jua; dan malaikat-malaikat Yang ada di sisiNya tidak membesarkan diri dan tidak enggan daripada beribadat kepadaNya, dan tidak pula mereka merasa penat dan letih. Mereka beribadat malam dan siang, Dengan tidak berhenti-henti.” – (Al-Anbiya’ : 19-20)

Maksudnya, mereka selalu beribadah dengan menyucikan Allah dari segala sesuatu yang tidak layak bagiNya, sentiasa mengerjakan solat dan berzikir kepada Allah siang dan malam dengan tiada merasa lemah dan bosan.

SEBAB-SEBAB FUTUR

Masuknya penyakit futur ke dalam jiwa seseorang itu disebabkan perkara-perkara berikut:

1.    Berlebih-lebihan dan bersangatan dalam beragama.

Dengan sangat tekun dalam melaksanakan ketaatan dan menghalangi tubuhnya untuk mendapatkan hak-haknya seperti istirehat dan memakan makanan yang baik. Sikap seperti ini akan mendatangkan kelemahan, letih, lelah, jemu dan bosan yang akhirnya  akan memutuskan dan meninggalkan aktivitinya itu. Ini merupakan masalah yang sangat jelas, kerana manusia itu kemampuannya terbatas. Apabila dipaksa terus, maka dia akan terus futur, lemah, letih, malas, terputus dan berhenti.

Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kamu berlebih-lebihan dalam beragama.” Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kamu memberat-beratkan diri. Nanti akan diberatkan atasmu. Sesungguhnya sesuatu kaum telah memberat-beratkan diri, lalu diberatkan atas mereka. Maka itulah sisa-sia mereka di tempat-tempat kebaktian dan biara-biara. Itulah tempat kerahiban yang mereka ada-adakan – demikian firman Allah – yang tidak Kami wajibkan atas mereka.”

(Riwayat Abu Daud) Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya agama Islam itu mudah, dan tidaklah seseorang memberat-beratkan diri dalam beragama melainkan ia akan dikalahkan olehnya.”  (Riwayat Bukhari) Rasulullah SAW bersabda, “Berbuat baiklah sesuai dengan kemampuanmu. Demi Allah, Allah tidak merasa bosan sehingga kamu sendiri yang merasa bosan. Dan amalan agama yang paling dicintai ialah dilakukan secara rutin oleh pelakunya.” (Muttafaqa alaih)

 2.    Berlebih-lebihan dan melampaui batas dalam perkara yang harus

 Pembaziran dan melampaui batas dalam megmabil makanan akan menjadi kegemukan yang berlebihan, didominasi syahwat yang seterusnya badan terasa berat, tidak aktif, malas, berlambat-lambat, kalau tidak terputus dan berhenti sama sekali.

Firman Allah SWT mengingatkan manusia, “Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu Yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat Ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; Sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang Yang melampaui batas.” (Al-A’raf : 31)

Rasulullah SAW bersabda, “Tiadalah anak Adam mengisi tempat yang lebih jelek daripada perutnya…” (Riwayat Tirmidzi) Abu Sulaiman Ad-Darani berkata, “Barangsiapa yang kenyang (kekenyangan) maka dia memasuki enam bencana iaitu: kehilangan manisnya bermunajat, terhalang untuk menghafal atau menjaga hikmah, terhalang untuk menyayangi sesama manusia kerana dia mengira semua manusia sudah kenyang, merasa berat melaksanakan ibadah, syahwatnya bertambah dan seluruh mukmin berkeliling sekitar masjid sedang orang-orang yang kenyang berkeliling sekitar sampah.”

3.    Suka menyendiri dan meninggalkan jemaah

Dalam mengharungi liku-liku yang sangat panjang, adakalanya menurun dan mendaki, banyak rintangan yang akan dihadapi, dan ianya selalu memerlukan kepada penyegaran dan pembaharuan atau revolusi diri. Apabila jalan kehidupan dan perjuangan ini ditempuh oleh seseorang muslim dengan berjemaah (bersama-sama dengan yang lain) maka hatinya akan merasa mantap, semangatnya selalu timbul, kemahuannya kuat dan bersungguh-sungguh.

Tetapi kalau dia menyendiri, menjauhkan diri daripada jemaah, maka dia akan kehilangan orang yang dapat membangkitkan semangatnya dan menguatkan kemahuannya, yang menggerakkan himmah (cita-citanya), dan mengingatkan kepada Tuhannya. Akibatnya dia akan merasa bosan dan malas dan akhirnya akan menunda-nunda dan melambat-lambatkan pekerjaan, kalau tidak terputus dan berhenti sama sekali. Sebab itulah, rahsia Islam menekankan kehidupan berjemaah dan melarangnya berpecah-belah dan menyendiri dari berjemaah. Firman Allah SWT, “Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai..” (Ali Imran : 103)

Firman Allah SWT, “Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan permusuhan…” (Al-Maidah : 2) Firman Allah SWT, “Dan Taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu…” (An-Anfal : 46)

Firman Allah SWT, “Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) Yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan Yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), dan mereka Yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa Yang besar” (Ali Imran : 105) Nabi SAW bersabda, “…

Hendaklah kamu hidup berjemaah dan janganlah berpecah-belah, kerana syaitan itu menyertai orang yang bersendirian, sedangkan terhadap dua orang ia lebih menajuh. Barangsiapa yang menginginkan tengah-tengah syurga maka ia hendaklah menetapi jemaah.” (Riwayat Tirmidzi) Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang memisahkan diri dari jemaah sejengkal, maka ia telah melepaskan ikatan Islam dari lehernya.” (Riwayat Ahmad)

4.    Sedikit sekali mengingati mati dan akhirat.

Kurangnya mengingati mati dan kampong akhirat akan mengakibatkan lemahnya keinginan dan kemahuan dan lambatnya kegiatan sama sekali (kerana tidak memikirkan keadaan setelah mati dan di akhirat nanti. Untuk memperoleh hikmah mengingati mati,

Rasulullah SAW bersabda, “Aku dahulu pernah melarang kamu menziarahi kubur, maka sekaranglah berziarahlah kubur, kerana ziarah kubur itu dapat menjadikan orang bersikap zuhud terhadap dunia dan mengingatkan kepada akhirat.”

(Riwayat Ahmad) Rasulullah SAW bersabda, “Wahai manusia! Malulah kamu kepada Allah dengan benar-benar malu.” Lalu ada seorang lelaki berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami merasa malu kepada Allah Ta’ala.” Kemudian baginda bersabda, “Barangsiapa di antara kamu merasa malu (kepada Allah) maka janganlah ia memasuki malam hari kecuali ia merasa bahawa ajalnya telah berada di antara kedua matanya dan hendaklah ia menjaga perutnya dengan segala isinya, menjaga kepalanya dengan segala muatannya, dan hendaklah ia mengingat kematian dan kebinasaan, dan meninggalkan perhiasan kehidupan dunia.” (Riwayat Ibnu Majah)

5.    Bersikap seenaknya dalam melaksanakan amal sehari-hari.

Misalnya tidur sehingga tidak melakukan solat fardhu tepat pada waktunya kerana satu malam tidak tidur dengan tiada kepentingan. Misalnya lagi meninggalkan solat sunat rawatib, solat malam, solat dhuha, membaca Al-Quran, berzikir, berdoa, beristighfar, berlambat-lambat datang ke masjid atau tidak menghadiri solat berjemaah tanpa ada uzur. Semua itu ada akibatnya, dan akibat paling kecil ialah timbulnya penyakit futur, lemah, letih malas, berasa berat melakukan amal atau bahkan terhenti dan terputus sama sekali.

Di dalam hadis rasulullah SAW bersabda, “Syaitan mengikat tiga ikatan pada belakang kepala salah seorang di antara kamu ketika tidur, pada setiap kali mengikat ia berkata, “Engkau harus bermalam panjang, kerana itu tidurlah! Apabila orang tersebut bangun dan mengingat Allah, maka lepaslah satu ikatan, bila ia berwuduk, lepaslah satu ikatan lagi dan bila ia melakukan solat, lepas pula ikatan yang satuna. Jadilah ia pagi itu berghairah dengan hati cerah. Jika tidak demikian, hatinya kusut dan malas.” (Muttafaqa alaih)

6.    Memakan makanan yang haram atau syubhat

Boleh jadi hal ini disebabkan sikapnya yang selamba atau tidak berhati-hati terhadap pekerjaan dalam mencari rezeki untuk memenuhi keperluan hidup. Dan mungkin juga rezeki atau cara memperolehi rezeki itu dengan jalan yang syubhat, tidak jelas halal haramnya, atau kerana sebab-sebab yang lain. Maka kibatnya, ia akan memutuskan diri dari melakukan ketaatan-ketaatan, atau tidak-tidaknya merasa malas atau merasa berat sekali melaksanakan ketaatan, sehingga dalam melaksanakan ketaatan iti tidak merasa lazat dan tidak mendapatkan rasa manis (nikmat) dalam bermunajat. Sebab itu Islam menyeru umatnya agar memakan makanan yang halal, bekerja secara halal, meminum minuman yang halal, dan menjauhi segala yang haram dan syubhat.

Firman Allah SWT, “Wahai sekalian manusia! makanlah dari apa Yang ada di bumi Yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana Sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh Yang terang nyata bagi kamu.” (Al-Baqarah : 168)

Firman Allah SWT, "Oleh itu, makanlah (Wahai orang-orang Yang beriman) dari apa Yang telah dikurniakan Allah kepada kamu dari benda-benda Yang halal lagi baik, dan bersyukurlah akan nikmat Allah, jika benar kamu hanya menyembahNya semata-mata.” (An-Nahl : 114) Firman Allah SWT, “Wahai Rasul-rasul, makanlah dari benda-benda Yang baik lagi halal dan kerjakanlah amal-amal soleh; Sesungguhnya Aku Maha mengetahui akan apa Yang kamu kerjakan.” (Al-Mukminun : 51) Nabi SAW bersabda, “Setiap badan yang tumbuh dari barang yang haram (baik haram zatnya mahupun cara memperolehnya), maka nerakalah yang lebih layak untuknya.” (Riwayat Tirmidzi) Nabi SAW bersabda lagi, “Tinggalkanlah apa yang meragukan dengan melakukan apa yang tidak meragukan (tentang halal dan haramnya).” (Riwayat Tirmidzi)

7.    Membatasi kegiatannya pada satu sisi sahaja dari berbagai aspek agama.

 Misalnya dengan memerhatikan aspek aqidah sahaja tanpa menghiraukan aspek lainnya. Atau hanya memperhatikan aspek lainnya. Atau hanya membatasi diri untuk melakukan kebaikan-kebaikan dalam aspek sosial kemasyarakatan dengan memejamkan mata terhadap aspek-aspek lainnya. Kalau demikian halnya, maka suatu ketika ia akan dihinggapi penyakit futur, jenuh, dosa, bosan jemu serta malas. Ini merupakan masalah yang sangat jelas, kerana agama Allah ini diperuntukkan bagi semua aspek kehidupan.

Maka apabila seseorang membatasi diri hanya menghendaki sebahaian aspek kehidupan sahaja, tidak menginginkan kehidupan secara menyeluruh. Kalau hal ini sudah mencapai kemuncaknya, lalu timbul pertanyaan: “Apalagi setelah itu?” Maka tidak ada lagi jawapan kecuali timbulnya penyakit futur, lemah dan malas. Inilah sebab salah satu dakwah Islam kepada umat ini agar menggunakan manhaj Allah secara keseluruhan (utuh) tidak sepotongsepotong. Firman Allah SWT,

“Wahai orang-orang Yang beriman! masuklah kamu ke Dalam ugama Islam (dengan mematuhi) Segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; Sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu Yang terang nyata.” (Al-Baqarah : 208)

Ayat ini menyeru kepada kita mengambil Islam secara menyeluruh tanpa meninggalkan aspek-aspek yang lain seperti mana mengikut jejak langkah syaitan yang sentiasa menginginkan manusia dalam kesesatan, kerana ia memendam permusuhan dan kebencian terhadap kamu. Kelak ia akan memalingkan kamu dari manhaj Allah secara keseluruhan atau selainnya sehingga berakibat terkena penyakit futur, lemah, bosan, malas dan akan mengabaikan ajaran dan amalan Islam.

8.    Melupakan sunnah Allah terhadap alam dan kehidupan.

Kita melihat sebahagian orang yang berkecimpung menegakkan agama Allah ingin mengubah keadaan masyarakat secara menyeluruh, baik dalam aspek pemikiran, perasaan, tradisi, akhlak, sosial, ekonomi dan lainnya hanya dalam waktu sehari semalam dengan menggunakan uslub dan wasilah yang lebih dekatdikatakan khayal daripada realiti. Kesemuanya dilakukan dengan penuh keberanian dan pengorbanan yang besar dan tidak mengenal lelah, dengan tiada memperhitungkan bagaimana hasilnya nanti.

Prinsipnya, asalkan dengan niat kerana Allah dan menegakkan syiarnya. Setiap amalan atau aktiviti itu harus dilakukan secara bertahap. Adapun cara pemaksaan hanya dapat diterapkan terhadap orang-orang sangat taqwa. Segala sesuatu itu memiliki ukuran waktu tertentu yang tidak dapat dimajukan atau dimundurkan. Dengan semangat yang bernyala-nyala seperti itu, apabila mereka melihat realitinya tidak sesuia dengan yang diinginkannya, mereka lantas merasa malas, mundur langkahnya, berlambat-lambat. Bahkan, mungkin berhenti sama sekali kerana melihat hasilnya tidak sesuai dengan perjuanagn dan pengorbanan yang telah dilakukannya.

 9.    Tidak memperlihatkan hak-hak badan kerana besarnya tugas dan banyaknya kewajipan, sedang orang yang mahu melaksanakan agama jumlah sangat sedikit.

Kita menjumpai sebahagian aktivis yang mencurahkan seluruh tenaga, waktu dan kemampuannya untuk berkhidmat kepada agama Islam ini dengan tidak menghiraukan keadaan dirinya, sehingga ia sedikit sekali beristirehat. Orang-orang seperti itu, meskipun punya alas an kerana besarnya tugas, banyaknya kewajipan dan sedikitnya tenaga yang mahu menangani, suatu saat mereka akan keletihan, dan lemah juga, hingga malas melaksanakan tugas. Ini barangkali di antara rahsia

Rasulullah SAW menyuruh umatnya memperhatikan hak-hak badan, bagaimanapun alasan yang dikemukakan. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Tuhanmu mempunyai hak atasmu, diri (badan dan jiwamu) juga punya hak atasmu, dan keluargamu (isteri dan anakmu) juga punya hak atasmu. Kerana itu, berikanlah kepada setiap yang punya hak akan haknya.” (Riwayat Bukhari)

10.    Tidak adanya persiapan untuk menghadapi rintangan.

Kita menjumpa sebahagian aktivis yang mulai melangkah ke jalan perjuangan dengan tidak memperhatikan cabaran atau hambatan-hambatan yang berupa isteri , anak, kepentingan duniawi, musibah, bencana dan sebagainya. Sehingga mereka tidak mengatur dengan saksama Kadang-kadang ditengah perjalanan dia bertemu dengan rintangan-rintangan tersebut. Apabila dia(mereka) tidak mampu menghadapinya, lantas dia mundur, malas, bosan, berlambat-lambat, bahkan berhenti sama sekali. Inilah rahsia peringatan Al-Quran yang dikemukan secara berulang-ulang mengenai cabran dan rintangan yang ada di tengah jalan.

Firman Allah SWT : “ Wahai orang-orang Yang beriman! Sesungguhnya ada di antara isteri-isteri kamu dan anak-anak kamu Yang menjadi musuh bagi kamu; oleh itu awaslah serta berjaga-jagalah kamu terhadap mereka. dan kalau kamu memaafkan dan tidak marahkan (mereka) serta mengampunkan kesalahan mereka (maka Allah akan berbuat demikian kepada kamu), kerana Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan di sisi Allah jualah pahala Yang besar.” (At-Taghabun : 14-15)

Firman Allah SWT lagi, “Dan ketahuilah Bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan Sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala Yang besar.” (Al-Anfal : 28) Firman Allah SWT lagi, “Allah tidak sekali-kali akan membiarkan orang-orang Yang beriman Dalam keadaan Yang kamu ada seorang (bercampur aduk mukmin dan munafik, bahkan ia tetap menguji kamu) sehingga ia memisahkan Yang buruk (munafik) daripada Yang baik (beriman).” (Ali Imran : 179)

Firman Allah SWT lagi, “Alif, Laam, Miim. Patutkah manusia menyangka Bahawa mereka akan dibiarkan Dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?. Dan Demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang Yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian Yang demikian), nyata apa Yang diketahui Allah tentang orang-orang Yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa Yang diketahuiNya tentang orang-orang Yang berdusta.” (Al-Ankabut : 1-3)

 Firman Allah SWT lagi, “Dan Demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (Wahai orang-orang Yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang Yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang Yang sabar (dalam menjalankan perintah kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu.” (Muhammad : 31)

11.    Bersahabat dengan orang yang lemah kemahuannya dan rendah cita-citanya

 Adakalanya seorang aktivis gerakan Islam berteman dan bersahabat dengan sekolompok orang yang terkenal. Namun, ketika didekati, dan hidup bersama mereka, ternyata mereka itu rosak, lemah dan kendur semangatnya untuk beramal. Maka penyakit malas dan lemah semangat ini akan menular kepadanya sebagaimana halnya penyakit kudis menular kepada orang yang sihat. Nabi SAW bersabda, “Seseorang itu mengikuti keagamaan temannya. Kerana itu hendaklah kamu memperhatikan orang yang akan kamu jadikan teman.”

(Riwayat Abu Daud) Dalam hadis lain, baginda bersabda: “Sesungguhnya perumpaan teman duduk yang baik dan teman duduk yang jelek itu bagaikan penjual minyak wangi dan peniup abu pandai besi. Adapun pembawa(penjual) minyak wangi, mungkin dia akan memberimu sedikit, atau engkau membelinya, atau setidak-tidaknya engkau mendapatkan bau yang harum darinya. Sedangkan peniup abu pandai besi, mungkin akan membakar (menghanguskan) pakaianmu, dan mungkin engkau mendapatkan bau yang tidak enak darinya.” (Muttafaqa Alaih)

12.    Tidak sistematik dalam melakukan sesuatu, baik yang dilakukannya sendiri mahupun bersama-sama

Banyak aktivis, baik secara individu mahupun jemaah, yang melakukan kegiatan untuk agama Allah secara sambilan, tidak sistematik dan tidak teratur. Sehingga mereka mendahulukan masalah yang tidak penting dan mengakhirkan (bahkan mengabaikan) yang prinsipil dan sangat menentukan dalam menegakkan Allah. Kerja secara sambilan dan tidak sistematik ini akan menyebabkan jalan perjuangan menjadi panjang dan beban menjadi banyak. Selain itu akan memerlukan pula pengorbanan, sehingga menyebabkan mereka lelah dan bosan seandainya Allah tidak ikut campur dengan pertolongan, pemeliharaan serta peneguhanNya.

Ketika mana Rasulullah berwasiat kepada Muaz bin Jabal ketika baginda mengutusnya ke Yaman, Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya engkau akan mendatangi kaum ahli kitab, maka ajaklah mereka untuk bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah dan bahawa aku adalah Rasul Allah. Jika mereka tidak mentaatimu dalam hal ini, maka beritahukanlah kepada mereka bahawa Allah memfardhukan kepada mereka zakat yang dipungut dari orang-orang kaya di antara mereka, lantas dikembalikan (diagih-agihkan) kepada orang-orang fakir mereka. Jika mereka telah mematuhi hal ini, maka janganlah engkau merosak harta mereka yang baik-baik, dan takutlah engkau akan doa orang yang teraniaya kerana antara doanya dengan Allah tidak ada penghalang.” (Muttafaqa Alaih) Hadis ini merupakan kaedah pokok melaksanakan pekerjaan sesuai dengan keutamaan dan tingkat kepentingannya yang menuntut kecermatan dan ketelitian.

13.    Terjatuh dalam lembah maksiat dan keburukan, lebih-lebih bila menganggap mudah terhadap dosa-dosa kecil.

Antara firman Allah SWT mengingatkan kepada umat Islam:- “Dan apa jua Yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa Yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan Yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu.” (As-Syura : 30)

Sabda Nabi SAW, “Jauhkanlah dirimu dari dosa-dosa kecil, kerana dosa-dosa kecil itu dapat berkumpul pada seseorang lantas membinasakannya.” Kemudian baginda membuat perumpamaan, katanya “Hal itu seperti suatu kaum yang turun di tanah lapang, lalu mereka memperolehi makanan. Kemudian salah seorang mengambil ranting-ranting kecil sehingga bertompok menjadi banyak, lalu mereka menyalakan api dan mematangkan apa yang mereka lemparkan ke dalamnya.”  (Riwayat Ahmad) Demikianlah beberapa perkara yang timbulnya penyakit futur (lemah, bosan, semangat yang menurun, malas, berlambat-lambat, bahkan mungkin berhenti sama sekali dari melakukan amal).

Sumber : http://ift.tt/2spMMTE



via Bin Usrah

Sumber : Gengviral

About Admin

Loading...
Powered by Blogger.